HASIL KEBUDAYAAN ZAMAN PRA AKSARA


  • Hasil Kebudayaan Paleolithikum

Kebudayan paleolithikum merupakan kebudayaan batu, dimana manusia masih   mempergunakan peralatan yang terbuat dari batu, serta teknik pembuatanya masih kasar. Secara garis besar, kebudayaan paleolithikum dibedakan:

a. Kebudayaan Pacitan

, ditemukan oleh Von Koenigswald, alat yang ditemukan berupa kapak genggam, serta alat serpih yang masih kasar, yang diperkirakan hasil kebudayaan manusia jenis Meganthropus.

Alat serpih

 

b. Kebudayaan Ngandong

,

merupakan hasil kebudayaan yang ditemukan di daerah Ngandong, Ngawi, Jawa Timur, alat yang       ditemukan berupa peralatan yang terbuat dari tulang dan tanduk rusa, yang diperkirakan sebagai alat penusuk, belati, atau mata tombak.

Alat dari tulang dan tanduk

  1. Kebudayaan Mesolithikum,

atau kebudayaan jaman batu madya. Hasil peninggalan kebudayaan adalah ditemukannya kebudayaan Kjokkenmoddinger dan kebudayaan abris sous roche. Kjokkenmoddinger merupakan sampah dapur yang berupa tumpukan kulit kerang, yang di dalamnya ditemukan kapak genggam/pebble dan kapak pendek. Abris sous roche, merupakan hasil kebudayaan yang ditemukan di gua-gua, ditemukan peralatan dari batu yang sudah diasah, serta peralatan dati tulang dan tanduk. Banyak ditemukan di daerah Bojonegoro, Sulawesi Selatan, serta Besuki.

Kjokkenmoddinger

Gua tempat penemuan abris souce roche

  1. Kebudayaan Neolithikum

, merupakan hasil kebudayaan jaman batu baru, dengan  pembuatan yang lebih sempurna, serta lebih halus dan disesuaian dengan fungsinya. Alat pada masa ini digunakan untuk pertanian dan perkebunan. Alat yang terkenal dari masa ini adalah kapak persegi dan belinug persegi. Kapak persegi mirip dengan cangkul, digunakan untuk kegiatan persawahan dan tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Kapak lonjong adalah alat dari batu yang diasah dan berbentuk lonjong seperti bulat telur. Daerah penemuannya di Indonesia timur, seperti Minahasa dan Papua.

Kapak lonjong dan Kapak persegi

 

 

Kapak Lonjong

 

4. Kebudayaan Logam

,

disebut juga hasil kebudayaan dari masa perundagian. Disebut sebagai masa perundagian karena manusia sudah mulai mengenal dan menguasai teknologi tahap awal, dengan mulai mengembangkan ketrampilan pertukangan untuk membuat peralatan yang sesuai kebutuhan hidup.Pada masa itu sudah dikenal peralatan yang terbuat dari perunggu dan besi. Berikut ini merupakan peninggalan dari masa perundagian:

  • peralatan dari besi,yang berupa beliung, cangkul, mata pisau, mata tombak dan sabit
  • Gerabah, yakni peralatan yang terbuat dari tanah liat, 
  • Pakaian, merupakan pakaian yang terbuat dari kulit kayu,
  • Perhiasan, berupa gelang dan kalung, baik yang terbuat dari batu dan kerang, maupun yang terbuat dari perunggu,  
  • Nekara, merupakan tambur yang berbentuk seperti dandang terbalik, digunakan dalam upacara pemujaan, sehingga alat ini di anggap suci. Banyak ditemukan di Sumatra, Jawa, Bali, Sumbawa, Pulau Selayar, Pulau Roti.
  • Kapak perunggu atau juga disebut kapak corong atau kapak sepatu.

Kapak Perunggu

Nekara

Nekara dan Moko

5. Kebudayaan Megalithikum,

ditandai dengan munculnya bangunan-bangunan yang dianggap suci dengan menggunakan batu-batu yang berukuran besar. Kebudayaan megalitik banyak berhubungan dengan kegiatan keagamaan terutama dalam kegiatan pemujaan roh nenek moyang. Hasil kebudayaan megalitikum antara lain:

a.      Menhir, merupakan tiang atau tugu batu yang digunakan untuk pemujaan dan peringatan akan roh nenek moyang.

Menhir

b.      Dolmen, merupakan bangunan seperti meja yang terbuat dari batu yang digunakan untuk meletakan sesaji dan pemujaan arwah nenek moyang.
Dolmen

Sarkofagus dan Kubur batu

merupakan keranda yang terbuat dari batu, dan kubur batu yang terbuat dari lempengan batu.                                                                                                                             Sarkofagus

d.    Punden berundak, merupakan bangunan untuk pemujaan dan tersusun secara bertingkat.

 

Punden Berundak

About these ads

10 thoughts on “HASIL KEBUDAYAAN ZAMAN PRA AKSARA

  1. Pingback: MANUSIA PURBA DI INDONESIA | SKOLASTIKA

  2. Pingback: Masa Pra Aksara di Indonesia | SKOLASTIKA

    • Barang/peralatan yang dihasilkan pada masa perundagian antara lain:
      1. Peralatan dari tanah liat/gerabah
      2. Peralatan dari logam: kapak perunggu, kapak sepatu, nekara dan moko, kapak corong, yang dibuat dengan teknik pengecoran logam bivolve ( dengan menggunakan 2 bilah batu berongga yang diikat) atau dengan teknik
      a cire perdue/teknik cetak lilin.
      3. Berbagai macam perhiasan dari perunggu dan patung perunggu.

  3. Van Stein Callenfels pada tahun 1928 sampai 1931 mengadakan penelitian di gua Lawa dekat Sampung (daerah Ponorogo). Sebagian besar alat-alat yang ditemukan terdiri atas alat-alat tulang. Sehingga kebudayaan tersebut dinamakan Sampung Bone-Culture.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s