Modul Peta, Atlas, dan Globe


 PENDAHULUAN

Permukaan bumi dengan segala isinya merupakan planet yang terlalu luas untuk dapat dijelajahi. Manusia beserta mahluk hidup lainnya, sungai, laut, daratan, gunung, lembah, kota, negara, adalah berbagai fenomena alam dan budaya yang tersebar di permukaan bumi. Semua hasil ciptaan-Nya tersebut adalah semata-mata untuk manusia, sehingga manusia penting untuk mengetahui, memanfaatkan dan memeliharanya. Walau demikian, kita memiliki keterbatasan untuk dapat mengetahui semua informasi yang tersebar di berbagai belahan bumi ini. Kita hanya dapat mengenal keadaan dan rupa dari permukaan bumi sejauh batas pandangannya mengijinkan. Karena itu, agar pola dari seluruh atau sebagian permukaaan bumi dapat ditangkap dalam sekali pandangan maka dibuatlah bumi yang digambarkan dalam bentuk peta, atlas, dan globe.

Mungkin Anda sudah tidak asing lagi dengan wujud lain dari peta, seperti atlas dan globe. Baik atlas maupun globe memiliki fungsi yang sama dengan peta yaitu untuk menginformasikan bumi, hanya disuguhkan dalam bentuk yang berbeda dengan peta.

Modul ini terdiri dari tiga buah kegiatan belajar, yaitu :

  • Kegiatan belajar 1, membahas tentang Pengertian peta, Jenis-jenis peta, Unsur-unsur peta, Manfaat peta
  • Kegiatan belajar 2, membahas tentang mengidentifikasi jenis bentuk dan pemanfaatan atlas
  • Kegiatan belajar 3, mengidentifikasi informasi geografis dari peta, atlas dan globe

Tujuan pembelajaran umum:

Setelah mempelajari modul ini anda diharapkan mampu menjelaskan mengenai perbedaan peta, atlas dan globe dan dapat mengidentifikasi dari peta, atlas dan globe.

Tujuan pembelajaran khusus:

Setelah mempelajari modul ini anda diharapkan memiliki kemampuan :

  • Menjelaskan pengertian peta, jenis-jenis peta, unsur-unsur peta, manfaat peta
  • Menjelaskan tentang simbol-simbol dalam peta
  • Menjelaskan tentang garis lintang dan garis bujur dan pembagian musim

Untuk mempelajari modul ini diperkirakan waktu dua sampai tiga jam. Anda diharapkan bersedia untuk mengerjakan latihan-latihan yang kunci jawabannya dibagian belakang modul ini. Anda dapat mencocokkan apakah jawaban anda benar atau salah.

Tujuan instuksional akan tercapai apabila anda mempelajarinya dengan cara membaca cermat setiap bagian dari modul ini, pahami pengertian demi pengertian kemudian diskusikan dengan teman atau kelompok belajar.

KEGIATAN BELAJAR 1

 PENDAHULUAN

Indikator                                                                                                                                    Indicator tercapainya tujuan kegiatan belajar adalah siswa dapat menjelaskan pengertian peta, menjelaskan jenis-jenis peta, menjelaskan unsur-unsur peta, menjelaskan manfaat peta

Tujuan pembelajaran                                                                                                              Setelah selesai mempelajari modul mandiri ini, diharapkan :

  • Siswa dapat menjelaskan pengertian peta
  • Siswa dapat menyebutkan dan menjelaskan jenis-jenis peta
  • Siswa dapat menyebutkan dan menjelaskan unsur-unsur peta
  • Siswa dapat menjelaskan manfaat peta

Pokok isi / rincian isi

Pokok isi atau rincian materi modul mandiri ini adalah membedakan peta atlas dan globe

  1. URAIAN MATERI

Permukaan bumi dengan segala isinya merupakan planet yang terlalu luas untuk dapat dijelajahi. Manusia beserta mahluk hidup lainnya, sungai, laut, daratan, gunung, lembah, kota, negara, adalah berbagai fenomena alam dan budaya yang tersebar di permukaan bumi. Semua hasil ciptaan-Nya tersebut adalah semata-mata untuk manusia, sehingga manusia penting untuk mengetahui, memanfaatkan dan memeliharanya. Walau demikian, kita memiliki keterbatasan untuk dapat mengetahui semua informasi yang tersebar di berbagai belahan bumi ini. Kita hanya dapat mengenal keadaan dan rupa dari permukaan bumi sejauh batas pandangannya mengijinkan. Karena itu, agar pola dari seluruh atau sebagian permukaaan bumi dapat ditangkap dalam sekali pandangan maka dibuatlah bumi yang digambarkan dalam bentuk peta, atlas, dan globe.

Mungkin Anda sudah tidak asing lagi dengan wujud lain dari peta, seperti atlas dan globe. Baik atlas maupun globe memiliki fungsi yang sama dengan peta yaitu untuk menginformasikan bumi, hanya disuguhkan dalam bentuk yang berbeda dengan peta.

Apakah kamu dapat menunjukkan secara cepat lokasi suatu tempat di muka bumi ini? Apakah kamu juga dapat memberikan informasi kondisi tempat tersebut? Informasi suatu tempat di muka bumi dapat kamu peroleh secara cepat melalui peta, atlas dan globe. Peta, atlas dan globe mampu memberikan gambaran permukan bumi beserta gejala alam yang ada didalamnya.

Pengertian peta

Menurut ICA (Internasional Cartographic Assosiation) peta adalah suatu gambaran atau representasi unsur-unsur ketampakan abstrak yang dipilih dari permukaan bumi atau benda- benda angkasa.

Peta adalah gambaran permukaan bumi pada bidang datar-dengan skala tertentu melalui suatu sistem proyeksi. Kapan peta mulai ada dan digunakan manusia? Jawabannya adalah peta mulai ada dan di gunakan manusia, sejak manusia melakukan penjelajahan dan penelitian walaupun masih dalam bentuk yang sangat sederhana yaitu dalam bentuk sketsa mengenai lokasi suatu tempat.

Pada awal abad ke 2 (87M -150M), Claudius ptolomaeus mengemukakan mengenai pentingnya peta. Kumpulan dari peta-peta karya Claudius ptolomaeus dibukukan dan diberi nama “ Atlas ptolomaeus”. Dari uraian diatas dapat diambil kesimpulan, peta adalah :

  1. Gambaran permukaan bumi yang diperkecil dengan skala
  2. Mengambarkan permukaan bumi yang diperkecil dengan skala diberi tulisan dan symbol
  3. Gambaran konvensional dari permukaan bumi yang diperkecil seperti penampakan yang terlihat dari atas. Penampakan tersebut digambarkan menggunakan symbol-simbol sebagai pengganti penampakan yang ada dipermukaan bumi. Selain itu, digunakan juga tulisan-tulisan sebagai keterangan tentang simbol-simbol tersebut.

Peta adalah gambaran sebagian atau seluruh wilayah permukaan bumi dengan berbagai kenampakannya pada bidang datar yang diperkecil dengan menggunakan skala tertentu. Ilmu yang mempelajari tentang peta disebut kartografi. Sedangkan ahli membuat peta disebut kartografer.

persebaran SDA Indonesia

Gambar 1: Peta Indonesia

Syarat peta yang baik secara umum sebagai berikut:

  1. Conform, yaitu bentuk peta yang digambar harus sebangun dengan keadaan yang sebenarnya dilapangan.
  2. Ekuidistance, yaitu jarak dipeta jika dikalikan dengan skalanya harus sama dengan jarak sebenarnya dilapangan.
  3. Ekuivalen, yaitu daerah atau bidang yang digambar dipeta setelah diperhitungkan dengan skalanya, harus sama dengan keadaan sebenarnya dilapangan.

Peta dapat dibedakan berdasarkan isi, bentuk dan skalanya.

  • Peta berdasarkan isinya, dapat dibedakan sebagai berikut:
  1. Peta umum

Peta umum adalah peta yang menggambarkan seluruh kenampakan dipermukaan bumi, baik berupa kenampakan alam maupun kenampakan budaya. Kenampakan alam dapat berupa sungai, danau, laut maupun bentang lahan. Kenampakan budaya dapat berupa jalan raya, jalan kereta api, pemukiman dan sebagainya.

Peta umum dapat dibedakan sebagai berikut:

  1. Peta dunia, yaitu peta yang berfungsi memberikan informasi letak dan bentuk wilayah setiap negara di dunia.
  2. Peta korografi, yaitu peta yang memberikan gambaran seluruh atau sebagian permukaan bumi yang bercorak umum dan berskala kecil
  3. Peta topografi, yaitu peta yang memberikan gambaran tentang permukaan bumi dan reliefnya.
  4. Peta khusus (peta tematik)

Peta khusus atau peta tematik yaitu peta yang menggambarkan atau menyajikan informasi penampakan tertentu (spesifik) di permukaan bumi. Pada peta  ini, penggunaan simbol merupakan ciri yang ditonjolkan sesuai tema yang dinyatakan pada judul peta. Termasuk pada jenis peta tematik, antara lain:

  • Peta Iklim, menyajikan tema iklim dengan menggunakan simbol warna.
  • Peta Sumberdaya Alam di  Indonesia, menyajikan tema  potensi sumberdaya alam yang ada di Indonesia dengan menggunakan simbol-simbol yang menggambarkan jenis-jenis sumbedaya alam.
  • Peta Tata Guna Lahan, menyajikan tema pola pegunungan lahan suatu wilayah dengan menggunakan simbol-simbol yang menggambarkan lahan pertanian, kawasan industri, pemukiman, dan lain-lain.
  • Peta Persebaran Penduduk Dunia, menyajikan tema perbedaan kepadatan penduduk di dunia dengan menggunakan simbol titik atau lingkaran (makin banyak dan padat jumlah titik di suatu wilayah  maka  makin  padat penduduknya).
  • Peta Geologi, menyajikan tema jenis-jenis batuan dengan menggunakan simbol- simbol warna, dimana setiap warna menunjukkan jenis batuan tertentu.

Peta berdasarkan bentuknya, dapat dibedakan sebagai berikut:

  1. Peta datar (peta planimetri)

Adalah peta yang dibuat pada bidang datar, seperti kertas, kain, kanvas maupun triplek. Unsur ruang yang dapat dilihat pada peta datar adalah panjang dan lebar. Untuk menunjukkan bentuk permukaan bumi umumnya digambarkan dengan perbedaan simbol warna atau simbol angka misalnya untuk menunjukkan ketingian. Contoh: peta administrasi.

  1. Peta timbul (peta relief)

Peta yang dibuat dengan bentuk sebenarnya dipermukaan bumi, peta ini dibuat secara tiga dimensi sehingga gunung tampak menjulang tinggi sedangkan dataran rendah dan lembah nampak dibawahnya. Pada peta relief, selain unsur ruang berupa panjang dan lebar disajikan pula unsur ketinggian. Dengan kata lain, pada peta relief kita dapat melihat relief muka bumi dengan jelas. Contohnya, maket.

Tidak semua peta memiliki keakuratan yang tinggi, hal ini sangat tergantung pada cara pembuatannya. Dengan demikian, jenis peta dapat juga dilihat dari keakuratan (ketepatan) informasi yang ditampilkan. Berdasarkan cara pembuatannya, dikenal peta hasil terrestrial dan peta hasil penginderaan jauh (peta foto udara dan citra satelit).

  1. Peta digital

Peta yang dibuat dengan alat bantu computer. Data dalam penggambaran peta disimpan dalam suatu disket, CD atau hard disk. Gambar peta ditayangkan melalui monitor computer.

  • Peta berdasarkan skalanya, dapat dibedakan sebagai berikut:
  1. Peta kadaster, yaitu peta yang mempunyai skala 1: 100 sampai 1: 5000. Peta ini digunakan untuk menggambarkan peta tanah atau peta dalam sertifikat tanah
  2. Peta skala besar, yaitu peta peta yang mempunyai skala 1: 5000 sampai 1: 250. 000. Peta inidigunakan untuk menggambarkan wilayah yang relative sempit, misalnya peta kelurahan dan kecamatan.
  3. Peta skala menengah, yaitu peta yang mempunyai skala 1: 250 sampai 1: 500.000. peta ini digunakan untuk menggambarkan daerah yang agak luas , misanya peta provinsi
  4. Peta skala kecil, yaitu peta yang mempunyai skala 1: 500.000 sampai 1: 1000.000 atau lebih . peta ini digunakan untuk menggambarkan daerah yang relative luas , misalnya peta Negara, benua bahkan dunia. Besar kecilnya peta ditentukan oleh besar skala yang digunakan . semakin besar angka pembandingnya berarti skala peta itu semakin kecil.
  5. Peta Geografi, yaitu peta yang memiliki skala lebih kecil dari 1: 1.000.000. Contoh: Peta Indonesia dan Peta Dunia.

Untuk Materi lengkap silahkan klik link di SINI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s